Ucapan : “Allah lebih dekat dari urat leher kita”

Posted: 23 September 2009 in Nama2 dan Sifat Alloh

Ucapan : “Allah lebih dekat dari urat leher kita”

aqidahMakna Dekatnya Allah Pada Surat Qaaf : 16 Dan Al-Waqi’ah : 85

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

[1]. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ

“Artinya : Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya” [Qaff : 16]

[2]. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلَكِنْ لا تُبْصِرُونَ

“Artinya : Dan Kami lebih dekat kepadanya dari kamu” [Al-Waqi’ah : 85]

Ahlul takwil melancarkan sybuhat berupa tuduhan kepada Ahlus Sunnah bahwa merekapun telah melakukan takwil terhadap dua ayat di atas, yaitu ketika menafsirkan kata-kata “lebih dekat” yang dimaknai “lebih dekatnya malaikat”.

Jawaban terhadap syubhat itu ialah : “Bahwa penafsiran kata-kata “ Kami lebih dekat” pada dua ayat diatas dengan “dekatnya malaikat” bukanlah takwil, bukan menyelewengkan perkataan dari makna dhahirnya. Dan hal ini akan jelas bagi orang yang merenungkannya.

Penjelasannya sebagai berikut.

[1]. Tentang ayat pertama : Sesungguhnya kata-kata “Kami lebih dekat” pada ayat itu terkait dengan sesuatu yang membuktikan bahwa maksudnya adalah “malaikat yang lebih dekat” karena ayat tersebut berlanjut.

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ0إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ0مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Artinya : Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, (yaitu) ketika dua orang Malaikat mencatat amal perbuatannya. Seorang duduk disebelah kanan dan yang lain duduk disebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkan melainkan ada di dekatnya Malaikat pengawas yang selalu hadir” [Qaf : 16-18]

Maka firman Allah : “Yaitu ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya”, terdapat dalil bahwa yang dimaksud “lebih dekat” adalah dekatnya dua orang Malaikat yang mencatat amal perbuatannya.

[2]. Tentang ayat kedua : Kata-kata “lebih dekat” pada ayat ini berkaitan dengan keadaan seseorang yang tengah menghadapi sakaratul maut. Ketika seorang sedang menghadapi sakaratul maut, maka yang datang untuk mencabut nyawanya adalah malaikat, berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ وَيُرْسِلُ عَلَيْكُمْ حَفَظَةً حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ تَوَفَّتْهُ رُسُلُنَا وَهُمْ لا يُفَرِّطُونَ

“Artinya : Sehingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara kamu, ia diwafatkan oleh malaikat-malaikat (utusan) Kami, dan malaikat-malaikat itu tidak melalaikan kewajibannya” [Al-An’am : 61]

Kemudian pada ayat Al-Waqi’ah : 85, lengkapnya berbunyi.

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلَكِنْ لا تُبْصِرُونَ

Artinya: “Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu. Tetapi kamu tidak melihat” [Al-Waqi’ah : 85]

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “kamu tidak melihat” pada ayat itu menyatakan dalil sangat jelas bahwa yang tidak kamu (manusia-pent) lihat adalah para malaikat. Sebab ayat diatas menunjukkan bahwa pencabut nyawa berada sangat dekat dengan manusia, dalam arti ia berada di tempat manusia itu berada, namun manusia tidak dapat melihatnya.

Dengan demikian, yang dekat dan berada di tempat manusia (yang sedang sakaratul maut untuk dicabut nyawanya) tidak lain adalah malaikat. Sebab adalah mustahil jika Allah Subhanahu wa Ta’ala sendiri yang berada di situ. Maka jelaslah bahwa yang dimaksud “lebih dekat” adalah dekatnya malaikat.

Tinaggal sekarang permasalahannya, yaitu kalau yang dimaksud adalah dekatnya malaikat, mengapa kata-kata “dekat” kemudian disandarkan kepada Allah, yakni : “Kami lebih dekat kepadanya”. Adakah contoh ungkapan lain dalam Al-Qur’an yang menandaskan bahwa sesuatu disandarkan kepada Allah, tetapi maksudnya adalah malaikat?

Jawaban Pertanyaan Pertama.
Karena malaikat itu merupakan tentara dan utusan Allah. Dan dekatnya mereka kepada manusia hanyalah karena perintah Allah. Sehingga ketika mereka dekat dengan manusia, maka diakuinya kedekatan itu sebagai kedekatan Allah kepada manusia.

Jawaban Pertanyaan Kedua.
Memang ada contoh ungkapan lain dalam Al-Qur’an yang menandaskan bahwa sesuatu disandarkan kepada Allah tetapi maksudnya adalah malaikat. Misalnya firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

فَإِذَا قَرَأْنَاهُ فَاتَّبِعْ قُرْآنَهُ

“Artinya : Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu” [Al-Qiyamah : 18]

Disini Allah mengatakan : “Bila Kami (Allah) telah selesai membacakannya”. Sedangkan yang dimaksud adalah : “Bila malaikat Jibril telah selesai membacakan Al-Qur’an kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam”. Sekalipun diakuinya bacaan itu sebagai bacaan yang disandarkan kepada Allah dengan firmanNya : Apabila Kami (Allah) telah selesai membacakannya” . Mengapa ? Sebab ketika Jibril membacakan Al-Qur’an kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, hanyalah semata-mata karena perintah Allah. Dengan demikian, boleh saja jika kemudian Allah mengklaim bahwa bacaan Jibril tersebut sebagai bacaan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Begitu pula misal yang terdapat dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

فَلَمَّا ذَهَبَ عَنْ إِبْرَاهِيمَ الرَّوْعُ وَجَاءَتْهُ الْبُشْرَى يُجَادِلُنَا فِي قَوْمِ لُوطٍ

“Artinya : Maka tatkala rasa takut telah hilang dari Ibrahim dan berita gembira telah datang kepadanya, diapun bersoal-jawab dengan Kami tentang kaum Luth” [Hud : 74]

Kata-kata “bersoal jawab dengan Kami/Allah” maksudnya adalah bersoal jawab dengan para malaikat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang diutus untuk menemui Ibrahim

Kesimpulan:
Dua ayat dalam surat Qaaf 16 dan surat Al-Waqi’ah : 85 di mana Allah Subhanahu wa Ta’ala menyatakan bahwa “Kami (Allah) lebih dekat”, maksudnya adalah “malaikat lebih dekat” karena dekatnya malaikat merupakan perintah Allah. Dan penafsiran ini bukan takwil terhadap ayat-ayat sifat dan bukan pula pengalihan makna dari makna dzahirnya, berdasarkan penjelasan yang sudah dikemukakan di muka.

[Disarikan dari Al-Qawa’id Al-Mutsla, Penulis Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Penerjemah Ahmas Faiz Asifuddin, Disalin dari Majalah As-Sunnah Edisi 03/Tahun IV/1420H/1999M, Penerbit Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl Solo – Purwodadi Km 8 Selokaton Gondangrejo - Solo]

http://www.almanhaj.or.id/content/1880/slash/0

KAMI LEBIH DEKAT DARI URAT LEHERNYA

Oleh
Syaikh Muhammad Nasib ar-Rifai

Firman Allah :

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya,” (Qaf: 16)

Lalu ayat berikutnya :

إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ

“(yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri.”(Qaf: 17)

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir”(Qaf: 18)

Allah Subhanahu wa Ta’ala memberitahukan tentang kekuasaan-Nya atas manusia bahwa Dia-lah yang menciptakannya dan ilmu pengetahuan-Nya mencakupi semua persoalan hidupnya,sehingga Allah Subhanahu wa Ta’ala mengetahui apa yang dibisikkan oleh hati-hati anak keturunan Adam tentang kebaikan, keburukan, dan tentang semua perkara. Dan telah ditetapkan di dalam sebuah hadits sahih dari rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam , bahwasanya beliau bersabda :

“Allah Subhanahu wa Ta’ala memaafkan apa yang dibisikkan oleh hati-hati umatku selama dia tidak mengatakannya atau mengerjakannya.”

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” Yang dimaksud adalah para Malaikat-NYA itu lebih dekat kepada manusia daripada kedekatan mereka dengan urat lehernya sendiri.Sebagaimana firman Allah berkenaan dengan sakaratul maut :

(yang artinya) “Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu.Tetapi kamu tidak melihat.” (Al Waaqi’ah: 85).

Yang dimaksud dengan KAMI adalah para malaikat. Dan sebagaimana yang telah difirmankan-Nya :

(yang artinya) “Sesungguhnya Kamilah yang telah menurunkan al Qur’an dan sesungguhnya kami benar-benar memeliharanya.” (Al-Hijr: 9).

Maka para malaikat itulah yang telah turun dengan membawa Al Qur’an dengan seizin Allah Subhanahu wa Ta’ala .Demikian pula para malaikat adalah lebih dekat kepada manusia daripada URAT LEHERnya dengan penetapan Allah atas hal itu. Itulah sebabnya disini Allah berfirman :

(yang artinya) “Yaitu ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya,” yaitu dua malaikat yang mencatat amalan manusia,”yang satu mengawasi di sebelah kanan dan yang lain mengawasi di sebelah kiri.”

Firman Allah Subhanahu wa ta’ala,

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya ” oleh manusia “diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir” Melainkan kalimat itu diawasi dan dicatat oleh malaikat. Malaikat itu tidak membiarkan satu kalimat-pun, satu gerakan-pun dan apa-pun baik berupa perbuatan maupun ucapan kecuali dituliskannya.

Imam Ahmad meriwayatkan dari Bilal bin Harits Al Muzani radhiallahu anhu bahwa Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam bersabda:

“Seseorang yang mengucapkan kata-kata yang diridhai Allah tidak mengira bahwa ucapan itu berlanjut lanjut. Allah Subhanahu wa ta’ala akan mencatatkan bagi orang itu keridhaanNya sampai orang itu bertemu dengan Allah. Dan seseorang yang mengucapkan kata-kata yang dibenci Allah tidak mengira bahwa ucapan itu berlanjut terus.Allah akan menuliskan murka-Nya untuk orang itu sampai dia bertemu dengan Allah.”

Alqamah pernah mengatakan,”Sudah berapa banyak ucapan yang tidak jadi aku ucapkan karena hadits Bilal bin Harits ini..”

Hadits ini turut pula diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dan disahkannya.Dan, pernah disebutkan kisah tentang Imam Ahmad yang merintih dikala sakitnya ,kemudian sampai berita kepadanya dari Thawus bahwa dia berkata, “Malaikat itu akan mencatat segala sesuatu,termasuk rintihan.”Semenjak itulah Imam Ahmad tidak merintih lagi hingga wafat.Semoga Allah memberikan rahmat kepada beliau.

Dikutip dari : Syaikh Muhammad Nasib ar-Rifai
“Taisiru al-Aliyyul Qadir li Ikhthishari Tafsir Ibnu Katsier”
edisi Indonesia :”Kemudahan dari Allah : ringkasan tafsir Ibnu Katsier”
Penerjemah : Syihabuddin, Gema Insani Press, Jakarta cet.2

About these ads
Komentar
  1. aurarhezq mengatakan:

    Ass.wr.wb.
    Tanpa disadari oleh manusia, selama ini yg dibaca sebatas tulisan AL-QUR’AN. Sedangkan perintah ALLAH SWT jelas2 diperintahkan membaca AL-QUR’AN. Maksudnya membaca al qur’an ialah belajar memahami isi, makna dan tujuan dr ayat2 al quran tsb serta tidak lupa diaplikasikan dlm kehidupan sehari-hari. Baik dlm keadaan sendirian, dg keluarga, dg teman sahabat dan dg orang2 sekitar baik kepada sesama muslim ataupun non muslim. Satu contoh bacaan bissmillahhirrohmanirrohim..selama ini skdr dibaca, tahu artinya tapi tidak pernah tahu isi bissmillah itu apa? Barangnya bissmillah spt apa? Dan cara mengaplikasikan bissmillah dlm kehidupan sehari-hari dg cara bagaimana? Tahunya bissmillahhirrohmannirrohim Artinya dg menyebut nama ALLAH yg Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Sebetulnya bila mau belajar dg benar dan bersungguh-sungguh bissmillahirrohmanirrohim itu luas dan menyeluruh di setiap mili-centi- kehidupan manusia bisa dirasakan dg penuh rasa bersyukur kpd ALLAH SWT. Bissmillah….arti sesungguhnya dg menyebut nama ALLAH YANG MAHA PENGASIH YANG KASIHNYA TANPA PILIH KASIH DAN MAHA PENYAYANG YANG SAYANGNYA TIADA TERBILANG. Manusia yg dikasih belum tentu di sayang, tp manusia yg disayang pasti dikasih oleh ALLAH SWT. Maksudnya MAHA PENGASIH YANG KASIHNYA TANPA PILIH KASIH, WALAUPUN MANUSIA ITU BERIMAN, IMANNYA ASAL-ASALAN BAHKAN KAFIR SEKALIPUN SEPANJANG MANUSIA ITU MAU BERUSAHA DAN IKHTIAR PASTI DIKASIH OLEH ALLAH. MAHA PENYAYANG YG SAYANGNYA TIDADA TERBILANG BENAR2 MELIPUTI SEGALA HAL BAIK URUSAN DUNIA UTAMANYA AKHIRAT YG KEKAL ABADI. Dari penjelasan ini bisa diambil pengertian yg sesungguhnya bahwa isi bissmillah….adalah KASIH SAYANG dan barangnya bissmillah….adalah tidak boleh ada kebencian dan kemarahan sedikitpun pada seseorang yg MELAKSANAKAN BISSMILLAHHIRROHMANIRROHIM. Jadi bila ada seseorang membaca bissmillah tp hati dan pikirannya dipenuhi dg kebencian dan kemarahan dpt dipastikan yg dibaca pasti bukan BISSMILLAH.. Jangan2 yg dibaca BISSNISLAH.. Semoga bisa menjadi renungan dan memberi manfaat u semuanya. Sebelumnya mohon maaf atas segala kesalahan saya, terima kasih atas tempatnya. Semoga selalu dibisakan mendapat pertolongan ALLAH, dijauhkan dari kemungkaran n kesesatan.