Hukum Baca al-Quran di Awal Acara

Posted: 12 Februari 2012 in Ahkam, Qur'an & Hadist

Pertanyaan:

Bagaimanakah membaca al-Quran di awal suatu acara? Benarkah perkataan sebagian orang bahwa itu tergolong perbuatan bid’ah?

Jawaban:

Perlu diketahui bahwa daurah syar’iyyah kesepuluh, yang diadakan oleh Tinggi Agama Islam Ali bin Abi Thalib Surabaya pada tanggal 21–27 1430 H atau 10–16 Oktober 2009 M dibuka dengan pembacaan ayat al-Quran oleh salah seorang mahasiswa STAI Ali bin Abi Thalib. Hal ini menimbulkan tanda tanya pada sebagian peserta daurah.

Tanda tanya ini dijawab langsung oleh Syekh Ali al-Halabi pada sesi pertama pelajaran beliau. Tepatnya, jawaban beliau ada pada menit 10:36 hingga 11:24, pada judul Manhaj Salaf 1, dalam rekaman MP3 untuk pelajaran yang disampaikan oleh Syekh Ali al-Halabi yang diterbitkan oleh Tasjilat adz-Dzakhirah. Syekh Ali bin Hasan al-Halabi mengatakan,

وَلَكِنَّ قِرَاءَةُ الْقُرْآنِ فِي أَوَّلِ الْمَجْلِسِ مَا الدَّلِيْلُ عَلَيْهِ؟

“Akan tetapi, apa dalil bagi pembacaan al-Quran di awal majelis atau forum?”

أَقُوْلُ رَوِي اْلإِمَامُ الْخَطِيْبُ الْبَغْدَادِيُّ فِي كِتَابِ الْفَقِيْهِ وَ الْمُتَفَقِّهِ أَنَّ الصَّحَابَةَ كَانُوْا إِذَا جَلَسُوْا افَتَحُوْا مَجْلِسَهُمْ بِقِرَاءَةِ آيَاتٍ مِنَ  الْقُرْآنِ.
هَذَا فِي الْفَقِيْهِ وَ الْمُتَفَقِّهِ وَ غَيْرِهِ بِالسَّنَدِ الصَّحِيْحِ.

“Kukatakan bahwa Imam al-Khatib al-Baghdadi, dalam kitab al-Faqih wal Mutafaqqih meriwayatkan bahwa jika para sahabat duduk-duduk, mereka membuka majelis mereka dengan pembacaan beberapa ayat dari al-Quran. Riwayat ini ada di al-Faqih wal Mutafaqqih dan buku yang lain dengan sanad yang shahih.”

وَ أَنْتُمْ تَرَوْنَ أَنَّنَا لاَ نَجْعَلُ ذَلِكَ ديدانَا وَ لاَ عَلَى صِفَةِ اْلإِسْتِمْرَارِ، فَإِنْ فَعَلَ أَحْيَانًا لاَ بَأْسَ بِهِ بَلْ هُوَ إِحْيَاءٌ لِسُنَّةٍ مِنْ سُنَنِ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.

Kalian sendiri melihat bahwa kami tidak menjadikan hal ini menu setiap saat dan tidak kami lakukan secara terus-menerus. Kadang-kadang, membuka majelis atau forum dengan pembacaan al-Quran hukumnya adalah tidak mengapa (mubah). Bahkan, hal ini berarti menghidupkan salah satu sunnah para sahabat.

Demikian penjelasan Syaikh Ali al-Halabi.

Berikut ini kutipan dari kitab al-Faqih wal Mutafaqqih karya al-Khatib al-Baghdadi. Beliau mengatakan,

وَاسْتَحَبَّ أَنْ يَقْرَأَ بَعْضُهُمْ سُوْرَةً أَوْ آيَاتٍ مِنَ الْقُرْآنِ، قَبْلَ تَدْرِيْسِ الْفِقْهِ أَوْ بَعْدِهِ.

“Dianjurkan bagi salah satu hadirin untuk membaca satu surat atau beberapa ayat dari al-Quran sebelum pelajaran fikih dimulai ataupun sesudahnya.”

فقد : أَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللهِ الْمَعْدل ، أَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ الدقَاق، أَنَا اَلْحَسَنُ بْنُ سلام السواق ، أَنَا عَفَّانُ ، أَنَا شُعْبَةُ ،عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحكم ، عَنْ أَبْي نَضرة ، قَالَ: كَانَ أَصْحَابُ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اجْتَمَعُوْا تَذَاكَرُوْا الْعِلْمَ ، وَقَرَءُوْا سُوْرَةً

Setelah itu, al-Khatib al-Baghdadi membawakan riwayat dari Abu Badhran. Beliau mengatakan, “Jika para sahabat Rasulullah berkumpul untuk membicarakan ilmu agama, maka mereka membaca satu surat dari al-Quran.” (Lihat: Al-Faqih wal Mutafaqqih, juz 3, hlm. 58, no. riwayat 944, Maktabah Syamilah)

CATATAN:

Vonis bid’ah secara umum untuk membaca ayat al-Quran sebelum dimulainya suatu acara adalah tindakan yang tidak tepat.

Tentang hukum acara ini, al-Khatib al-Baghdadi menilainya sebagai acara yang dianjurkan. Pernyataan beliau dalam hal ini bersifat mutlak, sehingga secara lahiriah menunjukkan bahwa hal ini dianjurkan meski dijadikan kebiasaan, karena al-Khatib tidak memberi syarat “kadang-kadang”. Alasan beliau adalah karena ini merupakan sunnah para sahabat.

Adapun penjelasan dari Syekh Ali al-Halabi menunjukkan bahwa acara ini hukumnya mubah jika hanya terkadang dilakukan.

Dimungkinkan, beliau mempersyaratkan “kadang-kadang” karena hal ini tidak dijumpai dalam sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Wallahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Abu ‘Ukkasyah Aris Munandar, S.S.

Artikel: konsultasisyariah.com

Komentar ditutup.